Off Walls Off Pedestals

Nota untuk Iskhandar 4: Kreativiti dan Rupa-Rupanya Tiada Yang Baru di Bawah Mentari Ini!

Posted in Nota untuk Iskhandar by tsabri on February 14, 2011

Iskh di Studionya | Klang | Pertengahan 1990an

Assalamualaikum wa rohmatullahi wa barokatuh.

Dalam nota yang lepas, kita ada berbicara tentang kreativiti dan manusia kreatif. Apa itu kreatif? Kreasi? Kreativiti? Bagaimana kita boleh memahami perkara-perkara ini?

Kreatif, mudahnya, adalah mempunyai daya atau berkuasa untuk mencipta sesuatu yang baru lagi tulen; dengan menggunakan kemampuan intelek (atau dirujuk sebagai intelijen dalam nota yang lepas), emosi dan spiritual. Ingat intelijen/intelek? Emosi? Dan juga spiritualiti? Ya, kesemua ini diperlukan oleh manusia kreatif dalam proses penciptaan karya atau kerjanya. Intelek, emosi dan spiritualiti itulah daya atau kuasa yang memang sudah ada pada setiap orang.

Mencipta sesuatu yang baru lagi tulen? Ini kenyataan yang berat, malah pada sesetengah keadaan, ia mungkin hampir mustahil. Apa lagi yang hendak dicipta atau direka? Tidak cukup lagikah dengan apa yang sudah ada – yang dapat memenuhi tuntutan-tuntutan ekspresif, gunaan dan juga konseptual manusia?

Ada satu ungkapan Bahasa Inggeris yang berbunyi, kurang lebih: Nothing is new under the sun! There are only combinations and rearrangements (Tidak ada yang baru di bawah mentari ini! Yang ada hanyalah gabungan-gabungan dan susun-semula sahaja). Tidak ada yang baru di bawah mentari ini! Fikirkan tentang keperluan asas bagi seseorang manusia dari sudut kebendaannya.

Manusia itu perlu makanan.

Seorang manusia purba akan keluar mencari makanan – dia akan mengasah kapak atau lembingnya, mengenal-pasti haiwan dan kawasan perburuannya; atau dia akan pergi mencari dan memungut buah-buahan atau sayuran yang boleh dimakan. Dia membawa balik makanan yang diperolehi, dipanggang atau dimakan begitu saja. Dan adakalanya dia juga membahagi-bahagikan makanan itu dengan orang lain, samada ahli keluarga, kawan atau jirannya.

Begitu juga hari ini, seseorang itu akan keluar mencari makanan – dia akan ke pasar, memilih dan membeli bahan makanan untuk dimasak. Ada juga yang membuat stok supaya tidak ke pasar setiap hari. Dan yang punya daya, kerap pula makan di luar, di warung makan atau restoran – ada yang hanya memesan dari rumah. Ada yang menghantar makanan ke rumah jiran, dan ada yang berkenduri.

Manusia itu perlu tempat-tinggal, kediaman.

Seorang manusia purba akan menjelajah dan meneroka kawasan-kawasan tinggi, mencari gua untuk tempat perlindungan. Setelah bertemu dengan lokasi yang difikir sesuai, dia akan membina tempat tinggalnya, berkemungkinan besar dengan bantuan keluarga dan orang lain.

Hari ini orang dengan mudah dapat mencari tempat tinggal melalui iklan-iklan di media massa – atau berkeliling ke taman-taman perumahan yang sudah tersedia dan dalam berbagai bentuk pula. Ada skema-skema pembelian rumah untuk kemudahan pengguna. Ada yang menumpang, menyewa, berumah sendiri, malah ramai pula yang mempunyai lebih dari sebuah rumah.

Manusia itu perlu pakaian.

Seorang manusia purba akan mencari bahan dan teknik terbaik untuk membuat pakaian; dengan tujuan menutup aurat kelamin, melindungi badan dari cuaca dan anasir lain, dan juga keselesaan bergerak. Dia akan belajar membuat atau menjahit pakaian untuk dirinya dan keluarga; dan ada pula yang khusus tahu membuat pakaian akan membuat untuk orang lain.

Dan kemudian, bentuk pakaian berkembang mengikut keadaan tempat dan masa seperti pakaian malam, pakaian berburu atau pakaian pengantin. Kita hari ini boleh memilih pakaian mengikut fesyen kegemaran sendiri di butik-butik mahal atau lelongan murah.

Tidak ada yang baru! Yang baru hanyalah pertambahan daya, kemajuan teknologi dan maraknya keterlibatan hubungan sesama manusia. Proses penggabungan dan susun-semula sentiasa berlaku, apalagi kepada manusia-manusia kreatif. Sebagai seorang manusia kreatif, yang tahu akan kemampuan dan keterbatasan daya intelek, emosi dan spiritualitinya, dan tahu mengurus nafsu; kita harus sedar benar yang ‘tidak ada yang baru di bawah mentari ini’. Kita cuma membuat gabungan-gabungan, menyusun dan menggubah semula apa sudah ada.

Justeru, idea itu berada di mana-mana, dari siapa, apa ,dan bila pun. Kita tidah usah takut dan cemburu kepada pengaruh: terpengaruh atau mempengaruhi. Yang patut kita tahu dan perkuatkan ialah daya intelek, emosi dan spiritualiti. Yang patut kita buat ialah melihat dunia ini dengan seluas mungkin. Bukalah jendela-jendela Iskh yang sebetulnya banyak itu!

Tulis respon anda tentang hal yang dibincang dalam lebih kurang 100 – 150 patah perkataan. Terima kasih.

Januari 17, 2011.

Satu pandangan di Institut Kesenian Jakarta, Indonesia | 2010

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s