Off Walls Off Pedestals

Nota untuk Iskhandar 7: Memberi Makna kepada Objek dan Tindakan

Posted in Nota untuk Iskhandar by tsabri on February 14, 2011

Iskh di Petang Hari | 1996 | Klang

Assalamualaikum wa rohmatullahi wa barokatuh. Semuga sentiasa sihat dan rajin mengikuti kuliah. Kali ini kita akan berbicara tentang seni: apakah yang dikatakan seni? Hal ini patut difikir kerana sebagai seorang manusia kreatif atau pengkarya seni, kita harus tahu benar apa yang sudah, sedang dan akan kita lakukan. Tentu saja kita tidak mahu apa yang dilakukan itu menjadi sia-sia.

Seorang artis muda baru-baru ini memberitahu Ku yang seni itu adalah segala-galanya –art is everything. Everything is art. Benarkah?

Seni bukanlah sesuatu yang asing bagi manusia. Ia tidak berada di luar diri. Ia lahir, tumbuh atau muncul dari fikiran dalaman, ilham, perasaan dan pengalaman kita. Apabila kita tersentuh dengan sesuatu fikiran dalaman, ilham, perasaan atau pengalaman itu, dan mahu pula berkongsikannya dengan orang lain; maka pada saat itulah ‘seni’ akan bermula.

Keinginan untuk berkongsi membawa erti yang kita harus membuat atau mengadakan suatu objek / bentuk, ataupun membuat sesuatu tindakan yang boleh difahami oleh orang lain. Objek atau tindakan itu selalunya akan melalui suatu proses rekaan atau desain untuk membolehkan ia berkomunikasi.

Ilustrasi di bawah adalah gambaran situasi yang disebut;

Mari kita dekati illustrasi ini dari bawah, dan jangan dilupakan apa yang telah dinotakan selama ini;

1.     Baris 1 memberi tumpuan kepada pengkarya seni / manusia kreatif (pelukis, pengarah filem, novelis, koreografer atau fotografer dan siapa saja yang membuat objek dan tindakan seni). Peranan, sikap, tugas dan tanggung-jawab pengkarya tetap harus diperhatikan. Kita harus sentiasa ingat yang kita ini dicipta dalam posisi vertikal, mempunyai daya intelek, emosi dan spiritualiti. Kita yang membuat, memikirkan dan juga mengurus. Kita harus sedar akan adanya objektiviti, subjektiviti dan relativiti apabila kita terlibat dalam aktiviti kesenian / kebudayaan; yang sememangnya berkaitan pula dengan estetika.

2.     Baris 2 memberi gambaran pertumbuhan seni sebagai suatu proses sekaligus produk atau hasil samada dalam bentuk objek (lukisan, arca, filem atau novel dan apa saja bentuk seni) ataupun tindakan (teater, tarian atau seni perfomen dan sebagainya.) Proses seni muncul dari dalam diri. Kita akan menggubah idea ke dalam suatu rekaan atau desain; dengan menggunakan berbagai elemen, bahan dan teknik sehinggalah terjadi atau terciptanya sesuatu bentuk seni / karya seni itu.

Dan kesemua ini sewajarnya pula berada dalam suatu paradigma yang sentiasa beranjak dan terus berkembang.

Pandangan tentang apakah seni atau definisi seni itu sentiasa saja berubah. Namun ada beberapa perkara umum yang juga sentiasa mengiringi atau mendampingi pandangan-pandangan itu. Mari kita perhatikan beberapa definisi seni yang dicatat oleh sebilangan sarjana, filosuf dan dari sebuah kamus.

1.     Seni itu adalah rakaman intelek dan emosi dari suatu sikap atau pengalaman yang dipersembahkan secara peribadi. – James A. Schinneller.

2.     Seni adalah kualiti atau mutu perbuatan dan apa yang dibuat… hasil seni – seni bina, catan / lukisan, arca, dan puisi – bukanlah satu karya seni. Karya bermula apabila seseorang terlibat dengan karya sehingga hasilnya adalah satu pengalaman yang digemari kerana terdapatnya suatu unsur yang memuaskan lagi tersusun. – John Dewey.

3.     Seni berlaku apabila seseorang (atau sesiapa saja) mengambil apa saja bahan dan menjadikan darinya suatu pernyataan yang boleh ditanggapi. – Thomas Hoving.

4.     Seni adalah kualiti, produksi, atau ekspresi dari sesuatu yang indah, menambat hati atau lebih dari kepentingan / signifikan yang biasa – The American College Dictionary.

Deinisi-definisi di atas mungkin ada perbedaan di antara satu sama lain, namun ada beberapa perkataan (seperti yang digaris) yang membayangkan ianya terus-menerus berbicara tentang pemikiran, pengalaman, perbuatan, dan keindahan. Seni sebagai satu proses dan hasil adalah suatu aktiviti memberi makna. Sebagai sebuah produk budaya, seni itu harus membawa makna, idea, nilai dan ianya juga harus mempunyai daya komunikatif.

Cari kurang lebih lima definisi seni dari orang atau sumber yang berbeda. Perhatikan persamaan idea di antara kelima-lima definisi yang ditemui itu. Terima kaseh.

Alhamdulilah.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s