Off Walls Off Pedestals

Nota SERUM 4.5: Peta Dinamika Ideologi SERUM: Estetika

Posted in Peta SERUM by tsabri on February 23, 2011

Peta Dinamika Ideologi SERUM: Estetika

Peta Dinamika Ideologi SERUM (Nota 4) menggambarkan enam perkara yang dicambahkan dari kefahaman pembentukan Ideologi SERUM.

Di sini kita akan berbicara tentang perkara yang kelima, estetika; iaitu satu cabang dari falsafah yang khusus untuk seni/kesenian dan hal-hal yang berkaitan dengan keindahan (beauty). Umumnya, ia berkaitan dengan ‘citarasa’ (taste) seseorang terhadap objek atau bentuk seni rupa, yang mahu tidak mahu berkaitan pula dengan ‘persepsi’ seseorang, masyarakat dan budaya, serta masa atau zamannya.

Kita boleh bahagikan kefahaman estetika kita sekurang-kurangnya kepada 3 jenis pendekatan:

1. Pendekatan Estetika Objektif atau Objektivisme:

Idea estetika (keindahan) pada pendekatan ini umumnya berada di dalam objek atau bentuk seni rupa itu sendiri.

Perhitungan artis melalui gubahan dan isi kandungan (form & content) karyanya membina nilai-nilai estetika pada bentuk keseluruhan karya itu. Perhitungan artis dan nilai estetika yang muncul itu turut mempengaruhi atau dipengaruhi oleh persepsi masyarakat dan zaman di mana karya itu dihasilkan; sehingga kadang-kadang ia boleh menjadi seperti satu persepsi yang konvensional – dipersetujui dan dikongsi oleh sesuatu masyarakat di suatu tempat dan di suatu masa/zaman.

2. Pendekatan Estetika Subjektif atau Subjektivisme:

Idea estetika ini umumnya bergantung kepada minat dan citarasa seseorang. Seseorang itu dianggap ‘bebas’ atau boleh berbeza persepsi dengan orang lain. Nilai estetika tidak berada di dalam bentuk seni lagi, tetapi ada pada audiennya. Idea ini biasanya digambarkan melalui ungkapan: Keindahan itu ada pada Penglihatan Pemerhati (Beauty is in the Eyes of the Beholder).

Pendekatan ini umumnya kurang memberi perhatian kontekstual kepada nilai estetika yang ada pada objek atau bentuk seni kerana citarasa atau persepsi peribadi atau kelompok diberi keutamaan terlebih dahulu.

3. Pendekatan Estetika Relatif atau Relativisme:

Idea estetika ini adalah percubaan untuk merapatkan kedua-dua pendekatan terdahulu, dengan mengambil kira perhitungan artis/kelompok, sejarah atau budaya dari mana karya itu dihasilkan, dan hubungannya dengan citarasa sendiri dan juga persepsi-persepsi lain.

Pendekatan ini memberi ruang kepada kepentingan kedua-dua pendekatan terdahulu, disamping kemungkinan menemui idea-idea baru untuk menambah-baik apresiasi seni rupa. Aktiviti penyelidikan menjadi penting di sini untuk kita memahami objektiviti dan subjektiviti sesuatu bentuk seni itu serta hubungan (persamaan & perbezaan) di antara keduanya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s